Sepuluh kamera digital prosumer terbaik di 2008

Kamera digital prosumer hingga saat ini eksistensinya masih terus bertahan meski harus berjuang keras ditengah himpitan serbuan kamera DSLR baru nan murah dan canggih. Padahal kamera prosumer ini kalau diadu dengan DSLR dalam hal kualitas foto dan kinerja secara umum, memang harus mengaku kalah. Namun jangan dulu berkecil hati. Sebagai kamera berfitur manual yang lengkap dan berlensa tetap/fix, prosumer masih punya banyak keunggulan asal kita tahu keterbatasannya.

Perkembangan teknologi fotografi digital masa kini telah mengantar kamera prosumer menjadi kamera praktis yang bisa diandalkan untuk fotografi sehari-hari, mulai dari memotret makro, landscape, hingga foto tele di alam terbuka. Bahkan kemampuan prosumer dalam merekam video pun semakin ditingkatkan, dengan kemampuan merekam High Definition serta memakai kompresi MPEG-4 AVC yang efisien. Banyak prosumer masa kini yang telah dilengkapi dengan dudukan flash eksternal, sehingga keterbatasan prosumer di daerah kurang cahaya dapat disiasati dengan memasang lampu kilat eksternal (flash hot-shoe) yang berdaya lebih besar, dan bisa dibouncing keatas bawah atau kiri kanan. Soal kenyataan lensa prosumer yang tetap/fix, bila disikapi dengan bijak bisa menghindarkan kita dari keinginan membeli banyak lensa, mencegah gonta-ganti lensa yang tidak praktis dan beresiko masuknya debu ke dalam sensor. Soal kendala noise dapat diupayakan dengan sedikit kerja ekstra yaitu memotret memakai file RAW dan selanjutnya diolah di komputer. Belum lagi soal harga dan bobotnya yang lebih ringan dari DSLR, membuat prosumer sebenarnya masih punya harapan untuk mendapat tempat di kalangan fotografer, baik pemula hingga profesional sekalipun.

Lantas kompromi seperti apa yang harus diterima oleh seseorang yang membeli kamera prosumer? Pertama adalah menghindari pemakaian ISO tinggi, artinya bermain aman saja di ISO dasar hingga maksimal ISO 400. Kedua adalah tidak berharap banyak akan fotografi dengan DOF sempit, seperti foto portrait atau still life. Ketiga adalah menghindari fotografi yang memerlukan kerja kamera yang serba cepat, termasuk shutter, auto fokus hingga continuous shooting yang cepat.

Bila anda termasuk orang yang tidak ingin ribet memakai kamera DSLR, simaklah daftar Sepuluh kamera prosumer baru yang terbaik (menurut saya) yang dilengkapi dengan uraian singkat, beserta plus dan minusnya. Sebagai catatan, penyusunan peringkat pada daftar kamera ini diurut berdasarkan preferensi personal saya semata. Artinya tidak ada jaminan bahwa kamera yang berada di posisi atas akan memiliki hasil foto yang lebih baik dari peringkat dibawahnya.

Peringkat 1 : Fujifilm Finepix S100FS, saingan berat DSLR

fuji-s100fsApa lagi yang kurang dari kamera Finepix S100FS ini? Sensor SuperCCD 11 MP yang mengagumkan, lensa zoom 14x yang zoomnya bisa diputar manual,  image stabilizer, layar LCD yang bisa dilipat, plus dudukan lampu kilat untuk flash eksternal. Hasil foto dari S100FS ini pun amat baik, dengan kemampuan mengatasi noise di ISO tinggi yang mendekati kualitas DSLR. Terdapat mode yang tidak umum dijumpai di kamera prosumer lain yaitu Film Simulation, yang berguna untuk mengatur dynamic range dan saturasi warna. Bagi yang tidak ingin ribet dengan DSLR namun tidak ingin banyak berkompromi akan kualitas hasil foto, S100FS adalah pilihan tepat. Pantas saja S100FS menempati peringkat pertama dalam daftar sepuluh prosumer terbaik versi saya.

Kekurangan dari S100FS cukup minor, khususnya bila kita mengaharap S100FS akan menjadi pengganti DSLR. Masalah kecil ada pada lensa seperti adanya purple-fringing dan distorsi, kemampuan burstnya yang kalah dibanding DSLR kelas menengah (sekitar 3 fps) dan kecepatan auto-fokusnya yang juga tidak secepat DSLR.

Peringkat 2 : Canon Powershot SX1, prosumer CMOS yang full HD

canon-sx1Keputusan tepat dari Canon dalam merevolusi S5 IS tampak dari dipakainya lensa super zoom 20x yang wide di 28mm pada Powershot SX1 dan juga memakai sensor baru CMOS 10 MP untuk kinerja burst yang lebih tinggi (4 fps dengan resolusi penuh). SX1 ini tetap melanjutkan spesifikasi S5 IS yang sudah baik seperti LCD yang bisa diputar (kini berukuran 2,8 inci widescreen), stereo movie recording, memakai teknologi USM untuk motor zoomnya (bukan motor fokus) dan flash hotshoe. Bahkan kemampuan movie SX1 amat mengagumkan dengan kemampuan full HD 1080i plus HDMI dengan kompresi efisien H.264 dan kemampuan zoom saat merekam video (berkat pemakaian USM motor yang tanpa suara), membuat SX1 jadi kamera dan camcorder yang sama baiknya. Segala kelebihan dari SX1 ini membuatnya pantas untuk menduduki peringkat kedua dalam daftar saya. Catatan : saya juga menyukai saudara kandung dari SX1 yaitu SX10 yang masih memakai sensor CCD dan tidak memiliki fitur HD movie.

Kekurangan dari SX1/SX10 sendiri adalah lensanya yang tidak secepat pendahulunya, dengan bukaan maksimal f/5.7 pada tele maksimum yang membatasi pilihan bukaan diafragma di saat memotret tele (dan kecenderungan mengalami efek difraksi lensa). Bagi yang biasa memakai file RAW juga patut kecewa dengan SX1/SX10 karena tidak ada dukungan pada file RAW di kamera ini.

Peringkat 3 : Panasonic Lumix FZ28, best prosumer with 18x zoom

lumix-fz28Sukses Lumix dalam merajai pasaran kamera prosumer dengan zoom 18x telah ditorehkan oleh Lumix FZ18. Kini penerusnya hadir dengan nama Lumix FZ28 yang memakai sensor CCD 10 MP, dan mengalami perubahan sedikit dalam rentang fokal (kini 27-486mm f/2.8-4.4) serta Venus 4 engine yang lebih bertenaga. Lumix sudah dikenal akan lensa Leicanya yang berkualitas, pengoperasiannya yang mudah (intelligent Auto), serta stabilizer OISnya yang paling efektif dibanding merk lain. Bagi yang suka file RAW akan merasa lega dengan kemampuan FZ28 merekam file RAW, serta tersedianya fitur HD movie 30fps yang jadi tren standar resolusi di masa depan. Kesemua fitur ini membuat Lumix FZ28 berada di posisi tiga besar kamera prosumer favorit saya.

Kekurangan Lumix secara umum adalah noisenya yang tampak lebih tinggi dari kamera lain (padahal artinya Lumix menjaga detail lebih baik daripada kamera lain). Khusus FZ28 ini, sayangnya tidak tersedia dudukan lampu kilat sehingga cukuplah mengandalkan lampu kilat built-in di kamera.

Update : Lumix FZ28 (bersama Canon SX10) mendapat predikat (joint) Winner dari DPreview Super Zoom Camera Group Test.

Peringkat 4 : Casio Exilim FH20, need for speed

casio-ex-fh20Bayangkan kecepatan burst kamera DSLR, betapa tingginya hingga ada yang mencapai 10 frame per detik. Bayangkan kalau ada kamera prosumer yang bisa melebihi kecepatan DSLR dengan 40 fps! Ini bukan mimpi, kamera Exilim FH-20 dengan sensor CMOS 9 MP mampu memotret hingga 40 fps pada resolusi 3072 x 2304 piksel. Didukung lensa wide 26mm dengan 20x zoom dan kemampuan merekam video HD 30 fps (bahkan tersedia pilihan 1.000 fps untuk resolusi 224 x 56 piksel, lebih kecil dari resolusi video kamera ponsel), file RAW format, image stabilizer dan layar LCD 3 inci, membuat super zoom EX-FH20 bisa menduduki peringkat empat di daftar saya mengalahkan merk lainnya.

Kekurangan EX-FH20 adalah ketiadaan dudukan lampu kilat dan hasil fotonya yang ‘biasa-biasa’ saja untuk ukuran kamera kelas prosumer.

Peringkat 5 : Fujifilm Finepix S8100, best value super-zoom

fuji-finepix-s8100Bisa jadi banyak dari kita yang mendambakan memiliki kamera super zoom 18x yang berkualitas namun terjangkau. Jawabannya mungkin adalah Finepix S8100 ini dengan sensor CCD 10 MP yang punya lensa wide 27mm dan mampu menjangkau hingga 486mm. Didukung stabilizer jenis CCD shift, kamera ini punya fitur manual lengkap layaknya kamera prosumer lain. Fitur movie masih memakai resolusi VGA 30 fps dan masih memakai LCD berukuran 2.5 inci. Dengan harga sekitar 3,5 jutaan, kamera ini tidak lantas kalah dalam kinerja dan hasil foto dibanding kamera lain yang lebih mahal. Itulah sebabnya S8100 ini saya tempatkan di peringkat lima besar kamera prosumer favorit saya.

Kekurangan S8100 adalah tidak memakai sensor SuperCCD andalan Fuji, ketiadaan dudukan lampu kilat dan ketiadaan file format RAW yang amat dibutuhkan para profesional.

Peringkat 6 : Olympus SP-565UZ, 20x zoom tanpa zoom ring mekanik

olympus-sp-565Anda mungkin masih ingat kamera super zoom pertama dengan 20x optical zoom? Ya, Olympus SP-570UZ adalah kamera pertama dengan 20x zoom, yang mekanisme zoomnya dilakukan dengan memutar ring pada lensa. Model zoom begini harusnya lebih nyaman dan mudah, tapi lucunya sistem putaran di lensa zoom SP-570 ini masih dikopel dengan motor khusus sehingga bukanlah murni zoom mekanik. Konsep ini dirasa kurang efektif sehingga Olympus membuat seri SP-565 yang meniadakan ring mekanik untuk zoom lensa, sehingga proses zoom in-out cukup menekan tuas zoom layaknya kamera lain. Modifikasi ini berhasil membuat desain SP-565 jadi lebih kecil dengan bobot 373 gram saja. Lensa SP-565 punya rentang efektif 26-520mm dan sensor CCD yang dipakai beresolusi 10 MP. Selain itu, untuk layar LCD berukuran 2.5 inci dan tersedia fitur movie VGA. Pesaing SP-565 yang sama-sama 20x zoom (Canon SX1/SX10 dan Casio EX-FH20) punya fitur lebih lengkap, maka itu cukuplah SP-565 ini berada di peringkat enam daftar saya.

Kekurangan semua kamera Olympus (kecuali DSLR) menurut saya adalah pemakaian xD card yang tidak populer. Khusus SP-565, ketiadaan flash hot-shoe dan RAW file format menjadi kekurangan utamanya.

Update : Olympus SP-565 mendapat rating : Recommended dari DPreview Super Zoom Camera Group Test.

Peringkat 7 : Panasonic Lumix LX-3, Lensa Leica nan impresif

lumix-lx3Lupakan dulu super zoom, mari bicara ultra wide lens. saat banyak prosumer yang memberi kemampuan tele yang besar, nyatanya tidak banyak prosumer yang sebaliknya, memberi kemampuan wide yang dramatis. Untuk itu Lumix LX-3 hadir mengisi kekosongan itu dengan mengusung lensa LEICA DC VARIO-SUMMICRON yang punya spesifikasi luar biasa, yaitu ekstra wide  24mm hingga berakhir di 60mm dengan bukaan ekstra besar f/2.0-2.8, wow! Pada kamera bersensor 10 MP ini telah tersedia fitur manual lengkap layaknya prosumer pada umumnya, termasuk dukungan RAW file format. Pada bagian atas lensa terdapat selektor aspek rasio yaitu 4:3, 3:2 dan 16:9 yang mampu mengakomodir berbagai kebutuhan fotografi anda. Soal movie tak perlu kuatir karena Venus 4 dari LX-3 ini telah mendukung resolusi video HD 24 fps. Dengan kemampuan burst 2.5 fps, layar LCD 3 inci dan adanya flash hot-shoe, membuat LX-3 ini semakin  mengagumkan. Inilah prosumer kecil dengan kemampuan besar, yang mendapat tempat ke tujuh di jajaran prosumer terbaik versi saya.

Kekurangan mendasar dari LX-3 adalah secara spesifikasi lensa memang kamera ini tidak untuk memotret objek yang jauh, karena rentang zoom lensanya harus berakhir di 60mm saja.

Peringkat 8 : Canon Powershot G10, rangefinder style dengan lensa wide

canon-g10Generasi seri G dari Powershot identik dengan kamera premium kelas atas dari Canon. Seri terakhir dari seri G adalah Powershot G10, dengan desain yang gagah bergaya ala rangefinder, material bodi yang kokoh dan banyaknya kendali eksternal, membuat kamera prosumer saku beresolusi 14,7 MP ini tampak seperti kamera profesional. Pada lensanya yang wide terdapat kemampuan menjangkau hingga 5x zoom, cukup lumayan untuk ukuran kamera saku. Tersedia dukungan untuk file RAW, flash hot shoe, LCD 3 inci beresolusi tinggi dan Digic 4 prosesor untuk kinerja tinggi. Saya tempatkan G10 ini di peringkat delapan dalam daftar prosumer terbaik versi saya.

Kekurangan dari G10 (dan G7 dan G9) adalah lensanya yang tidak secepat pendahulunya, serta LCDnya yang tidak lagi bisa diputar. Khusus G10, resolusi 14,7 MP pada sensor sekecil 1/1.7 inci dirasa terlalu memaksakan diri sehingga rentan akan noise. Belum lagi kinerja continuous shootingnya yang hanya 1.3 fps amat mengecewakan untuk ukuran kamera seharga 6 jutaan ini.

Peringkat 9 : Fujifilm Finepix S2000HD, best value prosumer plus HD

fuji-s2000hdKembali ke super zoom. Bagaimana bila anda hanya ingin kamera yang zoomnya 15x saja? Bisa jadi Finepix S2000HD ini cocok untuk anda. Dengan desain keren, Fuji S2000HD memiliki resolusi 10 MP (dengan sensor CCD biasa) dan lensa 15x yang lambat dengan f/3.5-5.4 saja. Kemampuan utama dari Fuji S2000HD ini apalagi kalau bukan fitur movie HD 30fps memakai kompresi MPEG-4, ditambah layar LCD 2.7 inci dan CCD shift image stabilizer. Inilah kamera Fuji pertama yang TIDAK mendukung xD memory card, karena fitur HD movie perlu memory card berkecepatan tinggi seperti SD card. Fuji S2000HD ini berada di posisi sembilan daftar saya.

Sebagai pesaing sepadan dari S2000HD ini, ada Kodak Z1015IS dengan 10 MP, 15x zoom wide lens, stabilizer dan fitur HD movie dengan kompresi MPEG-4. yang menarik, spesifikasi lensa antara Fuji S2000HD dengan Kodak Z1015IS ini persis sama, yaitu 15x zoom dengan bukaan agak lambat di f/3.5-5.4, kebetulankah?

Baik Fuji S2000HD dan Kodak Z1015IS, keduanya lebih menarik bagi saya dibanding satu lagi pemain 15x zoom yaitu Sony H50 yang beresolusi 9 MP dan lensa Carl Zeiss 31- 465mm (non HD movie), meski jujur saya suka model LCD lipat dari Sony H50 ini. Kekurangan Fuji S2000HD dan Kodak Z1015IS adalah ketiadaan file RAW dan flash hot-shoe. Mengingat harga mereka yang tidak terlalu tinggi, saya juga tidak berharap keduanya memiliki fitur RAW dan hot-shoe seperti yang saya tulis diatas.

Peringkat 10 : Nikon Coolpix P80, last but not least

nikon-p80Dimanakah gerangan posisi Nikon dalam daftar saya ini? Ternyata dia ada di posisi buncit! Alasan pertama saya, Nikon terlambat untuk membuat prosumer di tahun 2008 ini. Kedua, saya hampir saja tidak memposisikan Nikon dalam sepuluh besar daftar saya, tapi karena sebenarnya super zoom dari Nikon yaitu Coolpix P80 ini kualitasnya cukup baik, bolehlah akhirnya dia mengisi di peringkat sepuluh daftar saya ini.

Tidak ada yang menonjol dari kamera beresolusi 10 MP dan lensa zoom 18x ini. Rentang lensa Nikkor 27-486mm ini mirip-mirip pesaingnya yaitu Lumix FZ18/28 dan Fuji S8000/8100. Tidak ada flash hot-shoe disini, tidak juga RAW file format, tidak juga HD movie recording. Kamera ini murni 18x zoom biasa yang secara spesifikasi bisa disejajarkandengan Fuji S8100, dengan layar LCD 2.7 inci, fitur manual yang lengkap, 1.1 fps burst mode dan in-camera distortion control yang mungkin berguna. Satu hal yang bisa dibanggakan adalah desain kameranya yang kecil dan keren, khas Nikon.

Itulah sepuluh prosumer terbaik versi saya, dan tentu anda boleh untuk tidak sependapat, sah-sah saja kok. Sebagai tambahan, saya berikan dua bonus untuk anda :

  1. Bagi yang merasa semua kamera diatas tidak ada yang hasil fotonya memuaskan, namun juga tidak ingin membeli DSLR, pertimbangkan kamera micro 4/3 yaitu Lumix G1 yang bersensor DSLR 4/3 dan berfitur prosumer (contrast-detect AF, electronic viewfinder dsb.) Dengan 8 juta rupiah, anda mendapat Lumix G1 plus lensa kit 14-45mm buatan Lumix.
  2. Bagi yang mencari produk prosumer lawas yang tidak kalah bagusnya, pertimbangkan Lumix FZ50 yang sempat jadi kamera favorit di masa lalu. Lensanya yang 12x zoom ini bisa diputar manual seperti DSLR, meski tidak ada elemen lensa yang maju mundur saat di zoom.

Demikian semoga daftar kamera prosumer ini bisa menambah wawasan pembaca sekalian. Update : Artikel ini dibuat tahun 2008 dan saat ini produk yang disebutkan di atas sudah diskontinu.

About these ads

174 comments

  1. Berarti saya gak nyesel beli Fuji S200EXR, karena banyak lebihnya dari S100FS. Tapi bagi yg seneng prosumer sekarang keluar FUJI H10 dengan 30x opticalzoom nya, lumayan buat ngintip org mandi dikali..he..he..he

  2. mas mo nanya,nie:
    1. beda DSLR dan SLR ap y?
    2. aq mo beli kamera,budjet 4,5jt.yg cocok u/ pemula seperti aku ap ya mas?
    mohon informasix mas,krn saya pemula yg tertarik bgt ama dunia fotografi…thanx

  3. mas gaptek mau tanya , saya newbie banget. ada budget 3 juta, kamera prosumer yang terbaik menurut anda apa?
    kalo yang baru 3jt?
    yang bekas layak 3juta?
    tks b4

  4. salam kenal,minta sarannya/komparasinya donk antara finepix s200exr dgn finepix hs10 nya,mana yg lbh baik utk digunakan utk pemula?trima ksh.

  5. Tanya dong
    Kalau nikon coolpix p100 widescreen 26x zoom termasuk bagus ga walau fixel dia cuma 10mega?

  6. Situs yang menarik, ternyata masih banyak pilihan kamera lainnya. Baru aja mo beli.
    BTW, jika dicantumkan kisaran harga jadi lebih sempurna. Trim’s

  7. Mas mau tanya, kalo untuk S2000hd apa bisa ditambah adapter untuk tambahwide lens ?

  8. saya mau nanya mas, di antara daftar camera di bawah ini mana yang mas gaptek rekomendasikan.
    1. Fuji FinePix HS10
    2. Lumix FZ100
    3. Canon SX 30 IS
    4. Sony Alpha 550
    Thanks…

  9. Misi mas, saya mau tanya nih. baru dgr2 kl ad kamera prosumer olympus sp-600uz. kr2 bagus gk yah?
    ap + n – ny? Thx 4 answer.. :D

  10. Mas saya newbie, pengen beli kamera prosumer. dr 2hr yg lalu udah browsing malah makin bgg. saya punya budget max 3jt. rekomendasi kameranya yg keluaran terbaru apa mas? klo bisa baterainya yg biasa aja mas. thx. di bales yah :D

Comments are closed.