DSLR pemula yang kini tak lagi murah

Tahun 2007-2008 menjadi tahun yang menyenangkan bagi fotografer pemula yang membeli DSLR kelas pemula atau entry-level. Betapa tidak, saat itu tercatat banyak produk baru yang harganya terus membuat semua pihak tercengang, karena terus turun hingga menembus angka psikologis (dibawah) lima juta. Beberapa tulisan pernah saya buat seputar produk-produk murah ini, dan semuanya meraih hits tinggi pembaca yang begitu antusias mengetahui seperti apa sih DSLR yang murah itu.

Seiring krisis ekonomi global di akhir 2008, harga kamera DSLR pun kembali merangkak naik. Kisaran harga DSLR kelas pemula kini berada di kisaran 6 sampai 7 juta, sementara DSLR kelas semi-pro kini berada di atas 10 juta. Hal ini menyebabkan mereka yang belum sempat membeli kamera di tahun lalu menjadi kecewa, karena asumsi harga yang terlanjur ditargetkannya bergeser satu hingga dua juta.

Tak perlu lagi menyalahkan masa lalu. Faktanya, saat ini kurs rupiah sekitar 11.000 dan harga DSLR ini sudah stabil di kisaran sekarang. Bila memang sudah ngebet ingin segera memiliki kamera DSLR baru, tak perlu menunggu harga turun lagi yang entah kapan. Berikut daftar DSLR entry level yang bisa dipertimbangkan untuk dibeli pada tahun 2009 ini, urut dari harga yang terendah :

  1. Sony Alpha A300 (5,7 jutaan)
  2. Canon EOS 1000D (5,8 jutaan)
  3. Pentax K-m (6 jutaan-versi toko online luar negeri)
  4. Olympus E-520 (6,3 jutaan)
  5. Nikon D60 (6,7 jutaan)

Baiklah, kita semua tahu kelima kamera diatas memang menjadi produk DSLR favorit para pemula (kecuali Pentax K-m yang memang belum masuk di pasaran dalam negeri) dan mewakili nama besar produsen kamera DSLR (Sony mengakuisisi divisi kamera Konica-Minolta). Dengan rentang harga saat ini di kisaran 5,5 sampai hampir 7 jutaan, kelimanya masih tergolong relatif terjangkau.

Kesamaan mendasar

Faktanya, kelima kamera diatas adalah kamera DSLR entry level. Mereka berbagi sensor yang sama (kecuali Olympus dengan sensor agak lebih kecil berformat 4/3), bahkan mereka memakai resolusi yang sama-sama 10 MP. Mereka sama-sama dilengkapi dengan lensa kit dalam penjualannya. Soal bodi kamera juga mereka memakai material plastik yang ringan dan kompak, menunjukkan ciri kamera kelas pemula (DSLR kelas pro memakai bodi magnesium alloy). Kinerja shutter secara umum juga sepadan, demikian juga dengan kemampuan ISOnya. Singkatnya, kelimanya sama-sama baik dan berkualitas, sehingga di awal saya sampaikan saja kalau DSLR manapun yang anda pilih pada dasarnya akan mampu memberikan hasil foto yang baik. Belum puas? Simak lebih jauh plus minus dari kelima kamera DSLR pemula dibawah ini.

Sony Alpha A300 : sarat fitur tak harus mahal

dslr-a300Bahkan Sony A200 pun dijual lebih murah lagi, paket lensa kit hanya 5 juta. Tapi kita tidak sedang membahas A200, kita membahas A300 disini. Sony A300 memakai sistem stabilizer pada bodi, layaknya Pentax dan Olympus. Sony Alpha A300 dan A350 menjadi pendobrak dunia DSLR modern dengan memberi solusi berbeda dalam menyaisati lambatnya auto fokus dalam mode live-view, dengan metoda sensor terpisah. Kecepatan fokus ini tidak menjadikan harga jual A300 lantas jadi tinggi, bahkan Sony A300 ini harganya termurah diantara kelima kamera disini. Seorang pembaca blog ini mengatakan : Sony Alpha menerapkan strategi spec up, price down. Ada benarnya juga lho..

Plus

Inilah DSLR dengan kecepatan fokus tertinggi saat live-view. Bahkan, A300 ini punya layar LCD 2.7 inci yang bisa dilipat. O ya, urusan kinerja, A300 juga handal. Dengan modul AF 9 titik tentu kamera ini cocok untuk urusan jepret cepat seperti candid. Stabilizer pada bodi berarti semua lensa dapat mengalami efek stabilisasi. ISO native juga bisa sampai ISO 3200, meski noisenya tentu saja cukup terasa. Kemampuan shutternya standar dengan 3 fps unlimited, dan tersedia wireless flash commander untuk kreatifitas fotografi dengan lampu kilat. Bahkan menurut saya plus-plus ini semakin lengkap dengan harga jualnya yang juga wajar, bahkan cenderung murah, cukup dengan 5,7 juta plus lensa kit 18-70mm yang mencukupi untuk kebutuhan sehari-hari.

Minus

Bila anda berharap live-view di A300 ini cepat, memang betul adanya. Tapi sensor terpisah membuat live-view ini tidak presisi, tidak dapat menampilkan histogram, dan tidak bisa di-enlarge untuk manual fokus assist. Sony juga masih berkutat mencari metoda tebaik untuk membuat foto JPEG dari Alpha series ini supaya bisa menyamai hasil JPEG kamera lain. Bila anda sering memotret JPEG, cobalah bereksperimen dengan setting JPEG yang paling baik menurut anda.

Dukungan lensa

Pada dasarnya dukungan lensa Sony SAL-DT dari Sony cukup lengkap dan berkualitas. Masalahnya di tanah air mungkin stoknya belum banyak, ditambah lagi tidak banyak lensa alternatif yang mendukung mount dari Sony. Bila anda cukup puas dengan lensa kit DT 18-70mm, sementara optimalkan saja dulu lensa tersebut. Bila ingin mencari lensa tele, pertimbangkan DT 75-300mm dan untuk widenya bisa coba DT 11-18mm.

Canon EOS 1000D : versi hemat dari EOS 450D

canon-eos-1000dEntah mengapa waktu itu Canon meluncurkan EOS 1000D (Rebel Xs) disaat penjualan EOS 450D sedang bagus-bagusnya. Tapi kini harga 450D sudah hampir sejajar dengan kamera DSLR semi-pro lawas seperti Nikon D80 sehingga 1000D ini jadi lumayan dicari oleh para budget-minded, apalagi 400D kini sudah semakin sulit dicari. EOS 1000D diluncurkan tengah tahun 2008 dengan paket lensa kit 18-55mm yang sudah dilengkapi IS. kamera ini memakai sensor CMOS 10 MP, dengan 7 titik AF dan mampu mencapai ISO 1600. Cukup mengejutkan saat mengetahui bahwa 1000D sudah dilengkapi dengan live-view, meski masih kalah mantap dari 450D. Kinerja shutter cukup standar dengan 3 fps, dan layar LCD juga standar dengan 2,5 inci.

Plus

Live view jadi andalan 1000D, beserta segala kelebihan lain dari Canon seperti kinerja noise reduction yang baik dan tone yang karakternya juga baik. EOS 1000D pun bisa dipasangkan dengan berbagai lensa EF, EF-S ataupun lensa alternatif merk lain. Saya tempatkan 7 titik AF sebagai nilai plus kamera ini, meski sebenarnya ini adalah down-spec bila dibanding dengan 400D yang punya 9 titik AF. O ya, EOS 1000D juga memakai sistem anti debu yang serupa dengan yang dipakai di 450D.

Minus

Sebagian fotografer tidak bisa menerima kenyataan kalau ada kamera DSLR tidak dilengkapi dengan spot metering, karena fitur ini penting untuk dipakai di kala kondisi pencahayaan amat sulit. Faktanya, 1000D tidak punya spot metering. Apakah ketiadaan ini membuat anda merasa keberatan atau tidak, terserah anda. Kekurangan lainnya cukup mendasar, yaitu bodi kamera ini yang terasa kurang nyaman karena terbalut plastik tanpa lapisan karet layaknya 400D atau 450D.

Dukungan lensa

Tidak perlu kuatir akan dukungan lensa dari Canon. Untuk teman lensa kit, bisa dipilih lensa tele EF-S 55-250mm dan lensa widenya bisa menjajal EF-S 10-22mm. Bila bosan dengan lensa kit dan ingin menjajal lensa kit yang terbaik dari Canon, cobalah EF-S 17-85mm USM.

Pentax K-m : versi hemat dari K200D

pentax-k-mDi daftar ketiga ini saya sajikan kamera yang belum masuk di pasaran dalam negeri (per Januari 2009), yaitu Pentax K-m (K2000). Rupanya Pentax terinspirasi oleh Canon saat membuat 1000D, karena Pentax juga mengalami hal yang sama. Produk andalannya di kelas entry level, K200D rupanya terlalu mahal dan membuat Pentax terpaksa meluncurkan satu lagi produk yang lebih murah dari K200D ini. Ahlasil lahirlah Pentax K-m, dengan ciri tidak lagi memakai bodi weather sealed, dan membuat lensa kit baru yang lebih kecil dan ringan. Pentax memakai stabilizer pada sensor CCD 10 MPnya, sehingga artinya semua lensa yang dipasang di bodi Pentax akan merasakan efek stabilisasi hingga 3 stop. Versi hemat artinya tentu ada aspek yang dikurangi, dalam hal ini jumlah titik AF pada Pentax K-m ini hanya 5 titik saja (dibanding 11 titik pada K200D). Tapi 5 titik ini masih lumayan karena masih fleksibel saat kamera dipakai memotret vertikal atau horizontal. Soal ISO pun Pentax ini mampu mencapai ISO 3200 yang cukup mengagumkan untuk kamera sekelas ini. Inilah satu-satunya DSLR dengan tenaga 4 buah baterai AA. Untuk review bisa baca disini.

Plus

Stabilizer pada bodi berarti semua lensa dapat mengalami efek stabilisasi. ISO native juga bisa sampai ISO 3200, meski noisenya tentu saja cukup terasa. Secara umum kinerja dan performa menyamai K200D, bahkan burstnya mengalahkan K200D dengan 3.5 fps yang mana amat baik untuk kamera semurah ini. Layar LCD pun tampak lega dengan ukuran 2,7 inci.

Minus

Saat pesaingnya EOS 100D menyertakan fitur live-view, Pentax K-m ini hadir tanpa fitur tersebut. Selain itu indikator titik AF tidak ditampilkan di viewfinder layaknya DSLR lain. Belum ada info apakah ada sistem anti debu di Pentax K-m ini.  Selain kedua hal diatas, praktis tidak ada hal negatif yang dijumpai di kamera ini, bahkan sejujurnya kamera ini semestinya dapat mengungguli EOS 1000D seandainya memiliki live-view.

Dukungan lensa

Belum ada info apakah lensa kit DA-L 18-55mm ini telah memakai motor SDM atau belum. Tapi lensa Pentax terkenal akan kualitas dan harganya. Bila perlu lensa tele, bisa pertimbangkan DA 50-200mm dan untuk widenya bisa mencoba DA 12-24mm. Bila tidak puas dengan lensa kitnya, jajal saja lensa sapu jagad dengan rentang ekstra panjang, DA 18-250mm. Sayangnya lensa alternatif seperti Sigma/Tamron/Tokina jarang punya stok dengan mount KAF Pentax.

Olympus E520 : bila tak sabar menanti Olympus E30

oly-e520Pengganti E510 ini masih tergolong DSLR entry-level, meski sebenarnya secara fitur sudah mendekati DSLR semi-pro. Olympus sendiri mengalami gap lumayan lebar dimana kamera diatas E520 adalah E3 yang tergolong kelas profesional. Untungnya celah ini kini terisi oleh produk yang tepat, bernama E30 yang dalam waktu dekat akan hadir di tanah air. Bila tidak sabar menanti E30 (yang diprediksi harganya akan sama seperti Nikon D90 atau EOS 50D), kenapa tidak menjajal E520 ini? Tersedia paket dengan lensa kit 14-42mm (di beberapa tempat dijual dengan paket dobel lens kit), dengan sensor NMOS 10 MP beraspek rasio 4 : 3 dan crop factor 2x, maka lensa kit ini menjadi setara dengan 28-85mm. E520 telah dilengkapi dengan live-view, anti debu, dan stabilizer pada bodinya.

Plus

Live-view dengan face detection, anti debu SSWM, stabilizer pada bodi sehingga lensa yang terpasang mengalami efek stabilisasi, flash wireless untuk kreativitas lampu kilat, desain bodi tampak kokoh dan tidak murahan, layar 2,7 inci yang lega, shadow adjustment technology, 3,5 fps burst mode yang cepat, dan mendukung dua macam memory card (CF dan xD).

Minus

Gambar lebih noise di ISO tinggi dibanding kompetitor (karena ukuran sensor yang lebih kecil dari APS-C), cuma punya 3 titik AF, cenderung mengalami highlight clipping, tata letak tombol tersebar di berbagai sisi bodi kamera.

Dukungan lensa

Terdapat beberapa lensa Zuiko yang berkualitas, dengan asumsi crop factor 2x dari sensor Olympus, membuat lensa tele akan mendapat keuntungan lebih dimana fokal 200mm bisa menjadi 400mm, misalnya. Sebagai teman dari lensa kit, bisa dipertimbangkan Zuiko ED 40-150mm dan untuk lensa widenya bisa memakai ED 9-18mm.

Nikon D60 : kualitas di dalam kesederhanaan

D60Tibalah kita di kamera kelima, yaitu Nikon D60. Si pengganti D40 ini kini mengusung sensor CCD beresolusi 10 MP, dibekali lensa kit 18-55mm VR, fitur anti-debu, active-D lighting dan Expeed engine Nikon. Kamera ini mampu mencapai ISO 1600 (dan ISO setara 3200 bila dinaikkan satu tingkat dari ISO 1600), dengan kecepatan burst 3 fps. Modul AF memakai 3 titik AF saja, sangat basic, namun tersedia mode continuous servo untuk mengunci fokus benda yang bergerak. Inilah kamera yang tidak sarat fitur berlimpah namun tetap menjaga kualitas khas Nikon dalam kesederhanaannya.

Plus

Apa sih yang jadi kekuatan utama dari DSLR termurah dari Nikon ini? Nyatanya, D60 termasuk DSLR termahal diantara DSLR ekonomis di artikel kali ini. Faktanya pula, anda tidak akan menemukan fitur modern seperti live-view di D60. Tapi mengapa masih banyak orang yang terus mengincar dan membeli D60 ini? Bisa jadi alasannya cukup subjektif,  karena yang jadi andalan Nikon D60 pun adalah fitur yang pada dasarnya ada di semua kamera DSLR, namun diyakini pada D60 fitur tersebut lebih baik dan efektif. Saya sebutkan diantaranya : metering yang handal, Auto ISO yang efektif, noise reduction yang tepat, karakter warna / tone yang consumer friendly, ergonomi dan tata lentak tombol yang nyaman, menu yang mudah dipahami, hingga white balance yang jarang meleset. Anda boleh tidak sependapat, saya katakan sekali lagi, ini subjektif sekali. Jangan sampai ada anggapan kamera lain meteringnya jelek, misalnya. Tapi dapat saya katakan kalau Nikon membuat setiap kameranya dengan cermat, termasuk D60 ini yang mampu memberi hasil foto yang baik, dan pemakai D60 dapat ikut merasakan seperti apa rasanya memakai dan menikmati hasil foto dari DSLR Nikon. Bila anda ‘brand minded’, dan memang meyakini kalau hasil foto dari Nikon memang mantap, pilih saja D60 tanpa harus memperdulikan kekurangan dari D60 di bawah ini.

Minus

Saya tidak tahu mana dari kedua ini yang menjadi kekurangan utama D60 : ketiadaan motor AF di bodi, atau jumlah titik AF yang hanya tiga titik. Sejumlah Nikon mania mengeluhkan lensa-lensa lawasnya (Nikon AF atauNikon AF-D) tidak bisa auto fokus di D60, sementara pecinta candid dan sport photography mengeluhkan titik AF yang terlalu sedikit pada D60. Awalnya saya tidak melihat ketiadaan live-view adalah suatu kekurangan fatal, tapi mengingat kompetitor sudah ada yang memakai live-view, bolehlah saya sebut D60 ini semestinya juga dilengkapi dengan live-view. Buat yang senang memotret bracketing untuk foto HDR juga akan kecewa karena fitur yang amat standar ini bahkan tidak dijumpai di D60.

Dukungan lensa

Tidak dipungkiri lagi, dukungan lensa Nikon selalu jadi alasan utama mengapa orang memilih DSLR Nikon. Betul kalau D60 tidak bisa auto fokus di lensa Nikon lama, tapi kini jajaran lensa Nikon AF-S baru sudah semakin banyak. Lensa kit D60 pun sudah amat baik plus sudah ada VRnya. Bila ingin menambah lensa lagi, pertimbangkan AF-S 55-200mm untuk telenya, dan AF-S 12-24mm untuk widenya. Bila bosan memakai lensa kit, tersedia lensa lain pengganti lensa kit yang bagus dan terjangkau seperti AF-S 18-135mm, AF-S 18-105mm atau AF-S 16-85mm, kesemuanya lensa DX. (Catatan : lensa Nikon non-DX juga bisa dipakai, meski ukurannya lebih besar dari lensa DX).

Demikianlah daftar kelima kamera DSLR kelas pemula yang tersedia di tahun 2009 ini, beserta uraian, plus dan minusnya. Sebagai catatan, apa yang saya lakukan ini bukanlah me-review masing-masing kamera diatas, melainkan hanya menyimpulkan melalui internet saja. Untuk review lengkapnya silakan mengunjungi situs review yang ada. Pertanyaan, koreksi, dan tanggapan seperti biasa melalui kolom komentar di bawah ini.

Published by

Erwin M.

Saya suka mengikuti perkembangan teknologi digital, senang jalan-jalan, memotret, menulis dan minum kopi. Pernah bekerja sebagai engineer di industri TV broadcasting, namun kini saya lebih banyak aktif di bidang fotografi khususnya mengajar kursus dan tur fotografi bersama infofotografi.com.

67 thoughts on “DSLR pemula yang kini tak lagi murah”

  1. Permisi pak, saya mau nanya yaa, berapa shutter count maksimum dari canon eos 1000d ?

  2. saya tadinya mau beli nikon d60, tapi harganya mahal untuk kategori pemula. setelah dipertimbangkan, keknya lebih baik beli canon eos 450d (nambah sedikit doank harganya) ato sekalian eos 40d. tapi 40d sekarang udah susah dicari ya??

    1. Kalau mau nambah dikit emang mending ambil 450D, dan mengingat awalnya anda ‘cuma’ akan beli D60, tampaknya kalau mengejar 40D kok terlalu ‘berat’. 40D emang mulai sulit dicari, tapi kalo nyari sih semoga masih dapet.

  3. Sep deh pa, review dslr entry level untuk tahun 2009… info yang sangat bermanfaat buat yang mo beli dslr di 2009 :D.

  4. aduh..review dan blog yg hebat! beruntunglah saya menemukannya..pusing mikir mau beli yang mana, antara pemula,kebutuhan dan budget. Saya pemula, kadang begini begitu hanya dengar katanya…kedua kebutuhan untuk dipakai foto yang berkecepatan tinggi, jarak maksimal,dll, ketiga budget 6jt an.
    Tolong kasih saran : 2 aja pilihan nich..mending Nikon D60 atau Canon Eos450D?
    takutnya beda 1jt an tp beda fungsi dan kelebihannya banyak, trus lensa penunjang canon atau eos450 kira2 brp harganya? trims jawabannya.

    1. Tentu Canon 450D lebih baik dari D60 dari segi fitur.
      Auto focus point lebih banyak dan menyebar, layar dengan fasilitas live view, dan kompatibel dengan semua lensa Canon (EOS) beberapa kelebihan yang dimiliki Canon 450D.

  5. Memang ini satu kenyataan yang tidak bisa dihindari.
    Krisis global memaksa semua vendor untuk lebih kreatif dalam menciptakan produk.
    Salah satunya, Canon dengan merilis EOS 500D yang fiturnya kini dilengkapi dengan movie recording. tapi dijual dengan harga yang lebih tinggi dari model sebelumnya yakni EOS 450D.

    Nikonpun tidak kalah gesit merilis D5000 untuk menaikkan harga jual ketimbang D60.
    Duet penguasa pasar SLR ini mau tidak mau harus mencari jalan selain kompetisi yang kian ketat dari penantang lain seperti Sony maupun Olympus.

    Yang unik, Sony/Olympus/Pentax malah masih tetap belum ada tanda merilis produk yang harganya mahal imo.
    Jadi itu yang membuat satu alternatif yang menarik untuk dilirik bagi para calon pemakai.

  6. Wahh .. semakin banyak baca bukannya semakin mantab, malah semakin bingung. Ada plus minus ini itu …

    Kalo U mau ngasih seorang cewe (entah pacar or istri), sebagai pemula dalam fotografi … kamera apa yang akan dipilih ? budgetnya ?

  7. mas kalo aku ada budget 10 jt an, mau ambil sony a300x + flash, review kameranya dung pls.. thx ya.

  8. Mas saya suka memotret alam dan landscape, kira2 dari ulasan kamera digital diatas yang mana ya, yang paling cocok buat saya ?

    atau jika ada kamera diluar ulasan yang cuman tambah 1 -2 jt tapi lebih bagus dan lebih cocok dengan kebutuhan saya kira2 kamera apa ya ?

  9. Saya pakai A200, untuk bukaan rana kok tdk bisa diatur, nilai diberikan secara otomatis apa benar begitu ? saya coba pakai yang manual.

  10. mas numpang tanya,

    kata beberapa senior di forum-forum, bahwa yg menentukan hasil adalah salah satunya lensa, yg mau saya tanyakan diantara diatas mana lensa kitnya paling ok mas? kalau bisa diurutkan 1 sampai 5.

    thanks

    1. Memilih merk DSLR berdasar pada kualitas lensa kit-nya menurut saya kurang tepat karena sebaik apapun lensa kit di kemudian hari kita akan mempertimbangkan untuk ganti. Kabarnya lensa kit yang paling baik punyanya Olympus, lalu Pentax, lalu Nikon, lalu Canon dan terakhir Sony (ini bukan patokan mutlak, karena sangat subjektif).

  11. Mas gaptek, apakah nikon D60 mampu meng-handle noise reduction sebaik D40 pada iso tinggi?
    thanks

    1. Sama baiknya, meski secara teori D40 harusnya lebih baik karena punya pixel density yg tidak terlalu padat (rasio antara ukuran sensor dan jumlah piksel masih sangat jauh).

  12. mas gaptek,dr segi user friendly,tp gag melupakan kualitas hasil jepretan,pilih eos1000d ap d60?,bkal jd my 1st slr ni soalnya….

    1. User friendly kan masalah kebiasaan, pake merk apapun kalo terbiasa kan juga nantinya familiar. Soal menu dan tata letak tombol, saya cenderung ke nikon. Utk hasil foto, keduanya sama bagusnya kok. Coba lebih diarahkan ke perbandingan fitur keduanya, pilihan lensanya, after salesnya, dan ergonominya.

  13. numpang nanya nih mas.
    saya masih newbie soal-soal kamera digital slr ini(masih 2 minggu).
    karena saya masih mahasiswa, jadi isi kantong belum cukup untuk kamera dslr.
    jadi, saya lari dulu ke prosumer, untuk menanti duit yang cukup buat beli dslr nantinya.
    saya tertarik ke dslr karena kemampuan/fasilitas(keknya kemampuan deh.. hehe) DoF – Depth of Field- nya.
    Saya tidak tahu apakah di prosumer ada fasilitas tersebut.
    Saya ditawarkan tiga produk yaitu CANON PowerShot A2100 IS Black; CANON PowerShot A2000 IS Silver dan CANON PowerShot SX110 IS.
    Katanya sih, tiga produk tersebut adalah kamera prosumer yang mempunyai kemampuan DoF. Apakah itu benar mas?
    Kalau tidak, di kamera prosumer mana yang bisa saya dapatkan fasilitas DoF?
    Terima kasih banyak.

    Salam.

    1. DoF itu kendalinya di aperture / bukaan lensa. Jadi kamera yg bisa mengendalikan bukaan diafragma (ditandai dgn mode Av) mestinya bisa bermain DoF. Prinsipnya, bukaan besar maka DoF tipis, sebaliknya bukaan kecil bikin DoF lebar, alias objek dan latar sama-sama tajam.

      Namun masalah lain, ukuran sensor juga pengaruh ke DoF. Maka itu utk hasil yang maksimal perlu kamera DSLR dgn sensor yg lebih besar dari kamera saku. Pake kamera saku dgn bukaan f/2.8 masih belum bisa bikin DoF yg sebaik kamera DSLR dgn bukaan f/8, misalnya.

      So dgn kamera non DSLR, jgn banyak berharap pada DoF yang bagus. Saya pernah menulis tips membuat blur pada background, coba dibaca lagi.

  14. Saya berniat untuk memulai usaha menjadi tukang potret kawinan. dengan kondisi pencahayaan buatan yang ada, kamera entry-dslr mana yang mampu beradaptasi dengan lebih baik? Trus flash yg digunakan minimal dgn GN berapa? Thanks

  15. sy sdg cri kamera DSLR bekas dana 3 jt (olympus/nikon/canon) mendesak. hub 085747719445

Comments are closed.