Adu fitur 3 Canon Ixus murah : 115HS, 220HS dan 230HS

Sudah lama saya tidak membahas Ixus, yaitu seri kamera saku premium dari Canon yang mengutamakan desain dan kualitas. Dari dulu Ixus itu identik dengan kamera saku mahal, meski lama-lama harganya ikut turun menyusul tren turunnya harga kamera digital secara alamiah. Kini saat teknologi semakin matang, harga semakin murah, kualitas foto semakin bagus, maka saya tertarik untuk membahas tiga kamera IXUS termurah saat ini, yaitu :

  • Ixus 115 HS : sekitar 1,4 jutaan (penerus Ixus 105 IS)
  • Ixus 220 HS : sekitar 1,7 jutaan (penerus Ixus 210 IS)
  • Ixus 230 HS : sekitar 2 jutaan (penerus Ixus 220 HS)

Ada yang unik dari ketiga Ixus ini, yaitu ketiganya memakai sensor CMOS dengan resolusi ‘hanya’ 12 MP, atau turun dari resolusi produk sebelumnya yang mencapai 14 MP bahkan lebih. Artinya Canon sudah sadar kalau kamera saku dengan sensor kecil semestinya tidak perlu dipaksakan punya resolusi sangat tinggi hanya untuk mengejar penjualan. Sebagai kabar baiknya, teknologi HS pada sensor CMOS membantu memberi kepekaan cahaya lebih baik daripada CMOS non HS atau sensor CCD konvensional.

Ixus 115 HS

Kamera termurah dari seluruh seri Ixus ini sama sekali tidak murahan. Fiturnya lengkap, bentuknya keren dan hasil fotonya bagus. Bahkan tersedia berbagai pilihan warna seperti biru dan pink kalau anda suka. Meski murah, Ixus 115 HS sudah dilengkapi dengan layar LCD 3 inci dan bisa merekam full HD 1080p dengan 24 fps. Canon juga punya kamera saku tipe Powershot seperti A3200 dan A3300 yang harganya mirip dengan Ixus 115 HS, namun hanya Ixus 115 HS lah yang bisa merekam full HD movie (1920 x 1080 piksel), lainnya hanya HD biasa (1280 x 720 piksel).

Ixus 220 HS

Bisa jadi inilah kamera paling laku di pasaran (termasuk saya juga membelinya beberapa bulan lalu) karena berimbangnya harga dan fitur yang dikandungnya. Saya suka kamera saku yang punya lensa wide 24mm dengan bukaan masih cukup besar, sehingga lensa Ixus 220HS yang rentangnya 24-120mm f/2.7-5.9 ini membuat saya jatuh hati. Apalagi fitur videonya mengesankan dengan full HD dan suara stereo, serta bisa melakukan zoom optik saat merekam video. layar LCD di Ixus 220 HS cukup unik dengan hanya berukuran 2,7 inci sehingga sisi baiknya ruang untuk penempatan tombol dan kendali empat arah menjadi lebih lega.

Ixus 230 HS

Canon sepertinya terlalu cepat dalam membuat penerus atau regenerasi produknya. Ixus 230 HS dimaksudkan untuk menggantikan Ixus 220 HS, padahal Ixus 220 HS baru diluncurkan Februari 2011 silam. Yang membedakan keduanya adalah Ixus 230 HS punya lensa yang lebih tergolong travel zoom alias 8x dengan rentang 28-224mm f/3.0-5.9 yang bukaan maksimalnya kurang besar menurut saya. Lagipula hilang sudah kemampuan wide 24mm yang dulu ada di Ixus 220 HS. Tapi Ixus 230 HS memberikan layar LCD yang tajam dengan 460 ribu titik, jauh lebih detil dari layar Ixus 115 HS atau 220 HS yang cuma 230 ribu titik.

Dari tabel diatas tampak kalau ketiganya punya banyak kesamaan fitur termasuk bodi berbalut bahan logam yang keren, punya stabilizer optik, smart auto dan fitur-fitur yang tidak terlalu perlu seperti deteksi mata kedip dan sejenisnya. Tapi untuk membedakan dengan kamera lain yang lebih mahal, tidak ada fitur manual eksposur P/A/S/M pada ketiganya (dan saya juga tidak bermimpi kamera-kamera ini punya fitur tersebut). Namun pilihan ISO ketiganya bisa sampai ISO 3200 yang ternyata prosesor Digic 4 didalam Ixus ini mampu memberikan hasil foto yang baik sampai ISO 1000, dan cukup bersih sampai ISO 1600. Rekomendasi saya :

  • Ixus 115 HS : untuk dana terbatas, tidak perlu fitur video yang terlalu bagus (zoom optik, audio stereo)
  • Ixus 220 HS : untuk yang suka lensa 24mm, untuk mereka yang mencari kamera murah tapi fiturnya lengkap
  • Ixus 230 HS : untuk yang perlu lensa tele diatas 200mm, atau yang tidak suka lensa terlalu wide (cukup dengan 28mm), untuk yang senang melihat gambar tajam di layar LCD.

Itulah ulasan singkat saya, intinya di tahun 2011 ini dengan dana 2 juta bahkan kurang sudah didapat kamera saku yang cukup baik untuk kebutuhan harian, dan bonusnya adalah kemampuan video yang full HD yang akan nikmat bila ditonton di TV LCD.

Advertisements

Published by

Erwin M.

Saya suka mengikuti perkembangan teknologi digital, senang jalan-jalan, memotret, menulis dan minum kopi. Pernah bekerja sebagai engineer di industri TV broadcasting, namun kini saya lebih banyak aktif di bidang fotografi khususnya mengajar kursus dan tur fotografi bersama infofotografi.com.

87 thoughts on “Adu fitur 3 Canon Ixus murah : 115HS, 220HS dan 230HS”

  1. waaah.. makasih banget reviewnya.. kebetulan saya lagi nyari kamera bagus dan murah hehe.. tapi masih ragu apakah pas pilihan saya yang 230

    oya, apa semua kamera di atas udah termasuk memory card atau dibeli terpisah?

    1. jadi intinya yg bagus itu yg mana ya buat hasil cetaknya… Tipe 220 apa yg tipe 230, aku jadi bingung nich… Thx

  2. Di softwarenya ad photo/video editornya tidak y? ane cari kamera ini, udah pada abiezzz… discontinue lagi… weleh2

  3. mas, kalo kamera poket di bwah 2jutaan yag bgus apaan y???? mnta sarannnya dong…….lbih dari sgitu jga boleh,,,asal jgn terlalu gede aja…….. 😉

  4. Katanya yg IXUS 230 HS hanya bisa menghasilkan gambar format JPG dan tdk bisa menghasilkan gambar format RAW.. Benar tdk ya.?
    Atau itu hanya settingan kameranya saja..?

Comments are closed.