Review singkat kamera ‘serius’ Sony RX10

Sejak Sony RX10 diluncurkan, saya sudah sangat antusias. Tak disangka saya berkesempatan mencoba kamera Sony RX10 ini dan saya pikir kenapa tidak sekalian saya buat review singkatnya di blog ini. Sekedar mengingat kembali, Sony RX10 punya ciri sensor 1 inci 20 MP, lensa Zeiss 24-200mm bukaan konstan f/2.8 dan bentuk serta pengoperasiannya laksana kamera DSLR lengkap dengan jendela bidik. Ditujukan untuk para enthusiast, kamera mahal ini menurut saya mampu menunjukkan kelasnya dan memberi alternatif baru selain kamera prosumer yang begitu-begitu lagi.

aaP1030085
Tampak depan Sony RX10
aaP1030080
Tampak belakang dari Sony RX10

Tidak mudah mencari kombinasi se-ideal Sony RX10 ini. Sensor 1 inci memberi hasil yang bagus, jauh lebih bagus dari kamera saku atau superzoom biasa, dan kalau boleh saya buat peryataan kontroversial : hasil fotonya nyaris setara dengan sensor Four Thirds !! Sensor 1 inci ini punya dynamic range yang mendekati sensor kamera DSLR, apalagi kalau pakai RAW dan bagian shadow-highlight diedit dengan hati-hati. Sensor 1 inci juga memungkinkan dibuatnya lensa 200mm dengan bukaan f/2.8 dalam ukuran yang relatif kecil. Kombinasi sensor 1 inci dan lensa f/2.8 membuat kamera ini jadi serba bisa, untuk mengejar kualitas foto bisa, untuk potret/bokeh bisa, dan dalam banyak hal bukaan besar memberi keuntungan dengan cukup pakai ISO rendah (ISO 400 ke bawah). Kalaupun harus sampai pakai ISO 1600, sensor 1 inci masih siap memberi hasil foto yang cukup baik. Continue reading Review singkat kamera ‘serius’ Sony RX10

Perbedaan antara Canon EOS 650D, 600D dan 60D

Tulisan ini hendak menjelaskan kepada anda (atau malah membuat anda semakin bingung) bedanya antara Canon EOS 650D, 600D dan 60D. Saat tulisan ini dibuat, EOS 650D adalah kamera terbaru dari Canon yang mengisi kelas pemula tapi fiturnya sudah terlalu canggih untuk pemula. Sedangkan EOS 600D adalah kamera generasi sebelumnya (buatan 2011), yang saat ini penjualannya sedang laris manis karena dijual di kisaran 6 jutaan. Di lain pihak ada ‘super Rebel’ EOS 60D (buatan 2010), kamera kelas menengah yang harganya ‘cuma’ 7 jutaan tapi fiturnya sudah lengkap termasuk kemampuan memotret hingga 1/8000 detik. Ketiganya punya kesamaan yang mudah dikenali : layar LCD yang bisa dilipat dan diputar.

Continue reading Perbedaan antara Canon EOS 650D, 600D dan 60D

Tentang fitur HDR di Nikon D5100

Foto HDR, atau High Dynamic Range, adalah upaya menangkap perbedaan terang gelap di alam kedalam sebuah foto. Upaya ini awalnya didasari karena faktanya sensor kamera tidak sanggup menangkap rentang terang gelap yang sangat lebar, berbeda dengan apa yang dilihat oleh mata manusia. Tanpa HDR, di daerah yang kontras, kamera akan mengalami kesulitan untuk menampilkan hasil apa adanya, cirinya di daerah yang gelap akan tampak terlalu gelap (atau di daerah yang terang jadi terlalu terang). Teknik HDR sendiri pernah saya ulas di artikel ini, tapi yang kali ini ingin saya share adalah tentang fitur HDR di kamera Nikon D5100. Continue reading Tentang fitur HDR di Nikon D5100

Nikon hadirkan D5100 untuk menghadang EOS 600D

Bagi kebanyakan fotografer pemula, produk DSLR dari Nikon yang bernama D3100 secara fitur dan kinerja semestinya sudah mencukupi. Namun bila tidak puas dengan D3100, ada pilihan lain yaitu Nikon D7000 yang jauh lebih superior. Perbedaan spesifikasi dan harga antara D3100 dan D7000 memang terlalu lebar, maka itulah celah kosong yang dulu diisi D5000 terasa perlu untuk segera ‘ditambal’ oleh Nikon. Seperti yang sudah diduga sebelumnya, Nikon akhirnya merilis DSLR Nikon D5100 sebagai produk tengah-tengah yang tidak terlalu basic dan juga tidak terlalu high-end. Jadilah D5100 ini sebuah jawaban Nikon untuk menjaga persaingan dengan EOS 600D (yang juga memakai LCD lipat), sekaligus mengisi celah antara D3100 (yang dihadang oleh EOS 2000D) dan D7000 di kelas atasnya. Continue reading Nikon hadirkan D5100 untuk menghadang EOS 600D

Mengenal foto High Dynamic Range (HDR)

Salah satu kendala dalam memotret di jaman serba digital ini adalah keterbatasan jangkauan dinamik dari sebuah sensor. Anda tentu kerap mengalami saat memotret di kondisi dengan kontras tinggi, ada saja bagian dari foto yang tampak terlalu gelap (under) atau justru terlalu terang (over). Sensor kamera memang jauh kalah dibanding mata manusia dalam urusan kepekaan dalam menangkap perbedaan terang gelap yang begitu lebar di alam ini, dari teriknya sinar matahari sampai redupnya cahaya lilin di kegelapan. Kondisi ini membuat banyak fotografer mendambakan sebuah hasil foto yang sebisa mungkin mendekati kondisi aslinya, dengan jangkauan dinamis (dynamic range) yang lebar atau biasa disebut dengan HDR. Continue reading Mengenal foto High Dynamic Range (HDR)

Dua regenerasi penting kamera prosumer Canon : Powershot G12 dan SX30 IS

Seperti sebuah tradisi tahunan, Canon kembali menyegarkan jajaran kamera Prosumer mereka dengan produk barunya yaitu Powershot Canon G12 (menggantikan G11) dan Canon Powershot SX30 IS (menggantikan SX20 IS). Sebelumnya bulan lalu Canon juga sudah merilis Powershot S95 (penerus S90) dan Powershot SX130 IS (penerus SX 120 IS). Continue reading Dua regenerasi penting kamera prosumer Canon : Powershot G12 dan SX30 IS