Kamera Mirrorless murah meriah, mana yang terbaik?

Saya cermati sampai tahun 2016 ini masih banyak orang yang mencari DSLR lawas seperti Canon 600D atau Nikon D5200, besar kemungkinan karena budget mereka kurang mencukupi untuk memboyong DSLR baru, yang harganya kini mulai dari 8 jutaan seperti Canon 750D atau Nikon D5500. Memang ada juga opsi DSLR yang saya anggap best buy yaitu Nikon D3300 yang tidak mahal, sudah cukup lengkap dan generasinya termasuk baru. Tapi masalahnya saat ini sebagian orang mulai melirik ke kamera mirrorless, mungkin karena mengejar kepraktisan (ukurannya kecil) atau mencari kamera cadangan untuk mendampingi kamera DSLR yang lebih duluan dimiliki.

Saat anda mencari kamera mirrorless sebagai kamera utama anda, ada baiknya alokasikan dana yang lebih banyak (diatas 12 juta) untuk dapat gear yang lebih baik. Namun saat dana terbatas, atau anda sekedar mencari kamera ringkas untuk travelling, atau membeli mirrorless untuk pendamping DSLR, mungkin alokasi dana 8 juta ke bawah masih cukup buat anda.

Kamera mirrorless seperti apa yang bisa anda dapat dengan dana 4-8 juta rupiah?

Sony Alpha E-mount (dulu namanya Sony NEX)

Sony A5100 adalah versi ringkas dari Sony A6000 yang sama baiknya untuk urusan hasil foto maupun kinerja auto fokus. Bedanya A5100 tidak dilengkapi jendela bidik ataupun hotshoe untuk flash eksternal. Di beberapa toko kamera, Sony A5100 dijual sekitar 7 jutaan, namun dengan anggaran minimal anda mungkin akan melirik Sony A5000 yang jauh lebih murah (5 jutaan). Saran saya ambil yang A5100 kalau memungkinkan, karena A5000 auto fokusnya lumayan lambat karena belum ada phase detect AF.

Sony A5100

Sony A5100 pakai sensor APS-C 24 MP yang sangat mencukupi untuk cetak besar sekalipun, sedangkan A5000 pakai sensor 20 MP yang juga APS-C. Sony A5100 juga memiliki fitur layar sentuh, cukup unik karena bahkan A6000 pun tidak ada layar sentuhnya.

Canon EOS-M

Dulu Canon dan Nikon enggan bikin mirrorless, namun kini perlahan Canon (dan Nikon) mulai membuat kamera mirrorless juga. Canon EOS-M (M = mirrorless) generasi awal masih mengecewakan dalam hal kinerja, namun seiring generasi ketiga muncul dengan nama Canon EOS M3, kinerjanya membaik. EOS M3 (dijual 7 jutaan) bersaing ketat dengan Sony A5100, karena banyak kesamaan spek dan fitur. Di lini termurah juga hadir Canon EOS M10 yang dijual 6 jutaan, untungnya kedua kamera ini (M3 dan M10) sudah dilengkapi Hybrid CMOS AF yang mumpuni, juga keduanya punya fitur layar sentuh. Continue reading Kamera Mirrorless murah meriah, mana yang terbaik?

Duel ponsel murah : Lenovo A2010 vs Samsung J1 Ace

Buat yang cari ponsel baru di awal tahun 2016 ini, dengan harga 1 juta lebih sedikit ada dua opsi lumayan menarik yaitu Lenovo A2010 dan Samsung J1 Ace. Samsung J1 Ace sendiri adalah penerus dari J1 lama dan kini sudah LTE, dengan berbagai varian agak berbeda khususnya di spek memorinya. Lenovo A2010 adalah adiknya A6010 yang ditujukan untuk bertarung di segmen bawah melawan produk Android One dsb.

Kedua ponsel ini punya kesamaan mendasar seperti layar ukuran agak kecil (4,3 hingga 4,5 inci, kerapatan piksel 217 ppi), baterai sedang (1900-2000 mAh), kamera depan 2 MP dan 5 MP AF di belakang, serta ada slot micro SD. Sebagai produk yang dibuat di tahun 2015, keduanya beruntung sudah mendapat dukungan prosesor quad core dan konektivitas 4G LTE.

lenovo-a2010

Lenovo A2010 saya favoritkan karena harganya lebih murah, dan layar LCD sedikit lebih besar (4,5 inci), RAM-nya 1 GB, ROM 8 GB, dan sudah Lolipop. Sebagai ponsel murah, A2010 tidak tidak ada sensor proximity (untuk mematikan layar saat ponsel ditempelkan ke telinga) dan cuma 2 titik sentuhan (multi touch) saja.

samsung-galaxy-j1-ace1

Samsung J1 Ace sendiri terbagi banyak varian :

  • J110L : lupakan saja, tidak LTE, cuma 4 GB ROM dan 512 MB RAM buat apa
  • J110F dan G : lupakan juga, masih 4 GB ROM dan RAM-nya masih tanggung yaitu 768 MB (0.75 GB)
  • J110M : ini dia yang lebih oke, 8 GB ROM dan 1 GB RAM

Yang menarik dari Samsung J1 Ace adalah layarnya yang Amoled dan bodinya ada beberapa pilihan warna. Proximity sensor juga sudah ada di J1 Ace. Selain itu tidak ada yang istimewa dari Samsung J1, speknya standar saja bahkan Android-nya masih KitKat, tapi mengingat harganya dan ‘merk’nya maka J1 Ace tetap menarik untuk dipertimbangkan.

 

Samsung Curved UHD TV, tampil beda dengan panel lengkung yang sarat fitur

Seiring kebutuhan modern akan hiburan khususnya audio visual dan multimedia, maka ukuran televisi jenis LCD yang dicari konsumen jadi semakin besar. Kini ukuran layar diatas 40 inci sudah menjadi hal umum yang biasa kita jumpai. Ada dua hal yang menurut saya perlu dicermati saat menonton televisi pada layar yang besar, pertama adalah jarak pandang jadi tidak sama antara bagian tengah TV dan bagian tepinya. Hal ini bakal berdampak pada menurunnya kenyamanan menonton TV karena mata kita harus mengatur jarak fokus yang berubah-ubah selama menonton. Hal kedua adalah semakin besar ukuran layar, perlu diimbangi dengan meningkatnya resolusi layar. Bila tidak maka detail visual yang ditampilkan jadi menurun alias kurang tajam.

Samsung Curved UHD TV
Samsung Curved UHD TV

Samsung Curved UHD TV yang diluncurkan April 2014 menjawab dua keadaan diatas. Alih-alih menggunakan panel datar seperti lazimnya TV lain, Samsung Curved UHD TV mendesain panel TV melengkung yang bertujuan memberikan jarak pandang yang sama antara bidang tengah TV dan bagian tepinya. Hal ini berdampak langsung pada kenyamanan menonton sekaligus tampilan yang lebih jernih di seluruh permukaan TV. Desain layar melengkung juga mampu memberikan bidang pandang yang lebih luas sehingga dibanding TV biasa dengan lebar yang sama, TV Samsung Curved UHD ini terlihat lebih besar.

Samsung Curved UHD LCD TV
Samsung Curved UHD LCD TV tampak samping

Anda mungkin beranggapan kalau layar lengkung seperti Samsung Curved UHD TV ini hanya cocok untuk dinikmati oleh orang yang duduk persis di tengah-tengah saja. Jangan salah, justru dengan layar melengkung, penonton yang duduk di pinggir akan mendapatkan bidang gambar yang lebih luas daripada menonton TV layar datar dari samping.

Curved TV angle view
Pengalaman menonoton terbaik, walaupun duduk tidak di tengah

Continue reading Samsung Curved UHD TV, tampil beda dengan panel lengkung yang sarat fitur

Review kamera mirrorless Samsung NX300

Dalam rangka acara workshop Samsung NX di Bandung kemarin, saya berkesempatan untuk mencoba kamera mirrorless Samsung NX300 dengan beberapa lensanya seperti lensa kit 18-55mm OIS, lensa tele 55-200mm OIS dan lensa fix 45mm f/1.8 selama beberapa hari. Kamera ukuran kompak ini membuat saya antusias karena fitur yang ditawarkan cukup banyak seperti sensor APS-C 20 MP, kemampuan burst 8,6 foto per detik, auto fokus hybrid dan layar Amoled yang touch-sensitive.

Samsung NX300

Desain kamera Samsung NX300 mengesankan sebuah perpaduan antara desain modern dan klasik dengan bagian atasnya berbahan logam dan bodinya berbungkus karet hitam bertekstur, bagian belakang dominan plastik. Saya suka grip kamera ini yang cukup besar sehingga aman digenggam tanpa takut meleset. Roda mode kamera (PASM dsb) ditempatkan di pojok atas kanan yang saya rasa tepat, tapi roda untuk mengganti setting saya rasa terlalu kecil dan bahannya plastik. Disertakan juga sebuah flash eksternal yang kecil dan mengambil tenaga dari baterai kamera, lalu sebuah kabel charger mirip seperti charger ponsel yang langsung dicolok ke port USB kamera (in-camera charging).

Samsung NX300 back flip

Layar Amoled 3 inci yang berjenis touch sensitive di kamera ini bisa dilipat ke atas dan ke bawah untuk komposisi foto dengan sudut yang sulit. Warna dan kejernihan layar sangat baik, demikian juga dengan kepekaan layar terhadap sentuhan. Kita bisa mengatur setting kamera, memilih titik fokus hingga memotret dengan menyentuh layar. Saat melihat hasil foto, seperti di ponsel Android misalnya, kita bisa pinch (cubit) layar untuk zoom dan geser jari di layar untuk berganti foto. Sayangnya tidak ada jendela bidik elektronik di kamera ini, ataupun aksesori jendela bidik eksternal yang dibuat oleh Samsung, sehingga setiap saat untuk komposisi foto mengandalkan layar utama saja (yang akan lebih menguras baterai). Untungnya karena layar berjenis Amoled maka tetap terlihat jelas walau dipakai dibawah cahaya matahari yang menyorot dari atas. Continue reading Review kamera mirrorless Samsung NX300

MWC 2014 : Samsung Galaxy S5, Blackberry Z3 Jakarta, Nokia Android dll

Ajang Mobile World Congress 2014 tentu identik sama keluarnya ponsel-ponsel baru. Lalu apa yang menarik dari ajang MWC 2014 kali ini menurut saya? Pertama adalah sulitnya Samsung keluar dari desain yang itu-itu lagi, hingga diledek menjadi ‘Samesung’ oleh kompetitornya saat meluncurkan Galaxy S5 yang berlayar 5,1 inci ini. Padahal walau desainnya masih sama, tapi diklaim sudah tahan air dengan sertifikat IP67 dan fitur baru seperti deteksi sidik jari, video resolusi UHD 3840 x 2160 dan kamera 16 MP.

Samsung Galaxy S5

Hal menarik juga terjadi saat Blackberry mengumumkan hadirnya ponsel Z3 Jakarta dengan layar 5 inci qHD, 1,2 GHz dual core Snapdragon, 1,5 GB RAM dan kamera 5 MP. Perangkat ini sekaligus sebagai ponsel pertama BlackBerry yang dibuat di pabrik Foxconn.

BB Z3 Jakarta

“Kami sangat antusias memperkenalkan perangkat baru BlackBerry Z3, smartphone pertama yang lahir dari kemitraan strategis kami dengan Foxconn, yang telah diumumkan pertengahan Desember 2013,” kata John Chen, Executive Chairman dan CEO Blackberry. “BlackBerry Z3 mewujudkan semua yang ditawarkan BlackBerry 10, dengan fitur-fitur produktifitas yang luar biasa dan komunikasi yang handal, dalam desain bergaya dan all-touch yang dibuat terjangkau untuk pelanggan di Indonesia,” tambahnya.

Nokia X

Nokia juga memenuhi janjinya untuk membuat ponsel Android walau tak disupport oleh Google, sehingga tidak ada Play Store dan Gmail terintegrasi. Ponsel low end berlayar 4 inci dengan fitur setara ponsel Cina ini harganya dibawah 2 jutaan, dengan dua varian yaitu Nokia X (RAM 512 MB), Nokia X+ (RAM 768 MB). Prosesornya cukup lumayan dengan dual core Snapdragon , 3 MP kamera dan baterai 1500 mAh. Lumayan..

Selain itu, ada juga ponsel dari vendor lain seperti LG G Pro 2, HTC Desire dan lainnya.

Adu 3 tablet branded 7 inci terjangkau : Acer Iconia B1 vs Asus Memopad 7 vs Samsung Tab 2

Kali ini saya akan menyoroti tiga produk tablet branded yang harganya terjangkau, beda-beda tipis sama tablet buatan China. Ketiganya punya persamaan ciri seperti layar 7 inci, tidak bisa telepon (WiFi saja) dan menyasar segmen pemula (fiturnya tidak terlalu kelas atas). Seperti apa hasil komparasi saya?

Sebelumnya anda mungkin berpendapat kalau tablet itu tanpa fitur selular seakan kurang optimal. Ada benarnya juga, karena tablet yang bisa dipasang SIM card pasti bisa lebih banyak berguna seperti untuk telepon, SMS dan internet 3G. Tapi ingat juga kalau fungsi tablet pada dasarnya berbeda dengan fungsi telepon. Bila tablet digabungkan dengan fitur 3G maka baterai tablet akan bekerja lebih keras, dan tentunya harus sering dicharge setiap hari. Maka itu keuntungan tablet dengan WiFi saja adalah hemat baterai, apalagi kalau WiFi dimatikan. Lagipula saat ini sudah banyak spot WiFi dimana-mana, dan bukan hal sulit membuat jaringan WiFi personal di rumah. Continue reading Adu 3 tablet branded 7 inci terjangkau : Acer Iconia B1 vs Asus Memopad 7 vs Samsung Tab 2